Sunday, June 23, 2013

MALAIKAT PENCATAT AMALAN ....

 

Malaikat Kiraman Katibin Mencatat Amal Manusia

by Abu Basyer (Notes) on Friday, April 5, 2013 at 10:07am
 
 
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Percaya pada para malaikat adalah salah satu daripada Rukun Iman. Malaikat di ciptakan oleh Allah SWT daripada cahaya sedangkan penciptaan jin di ciptakan daripada api.

Kiraman Katibin (Arab: كراماً كاتبين) adalah dua malaikat yang terletak di bahu kanan dan kiri setiap makhluk-Nya. Menurut syariat Islam, jika ada seseorang yang melakukan amal (perbuatan) yang lebih banyak, maka ia akan dikirim berdasarkan perbuatan semasa hidupnya di dunia, samaada ke syurga atau neraka. Para malaikat ini termasuk dalam golongan Hafazhah (Para Penjaga).

Di dalam al-Quran terdapat ayat yang menceritakan mengenai malaikat Kiraman Katibin. Kedua-dua malaikat ini disebutkan dalam al-Quran pada surah Qaaf, Al Infithaar, Ar-Ra’du dan Az-Zukhruf.

Gerak-gerik manusia dan perkataannya dicatat oleh para malaikat :


1. Firman Allah SWT maksudnya :"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya", "(iaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri". "Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir". (Surah al-Qaaf (50) ayat 16 - 18.) 


2. Firman Allah SWT maksudnya : "Padahal sesungguhnya bagi kamu ada (malaikat-malaikat) yang mengawasi (pekerjaanmu), Yang mulia (di sisi Allah) dan mencatat (pekerjaan-pekerjaanmu itu). (Surah al-Infithaar ayat 10 - 11)


3. Firman Allah SWT maksudnya : "Apakah mereka mengira bahwa Kami tidak mendengar rahsia dan bisikan-bisikan mereka? Sebenarnya (Kami mendengar), dan utusan-utusan (malaikat-malaikat) Kami selalu mencatat di sisi mereka. (Surah az-Zukhruf ayat 80)

4. Firman Allah SWT masudnya : "Sama saja (bagi Tuhan), siapa di antaramu yang merahasiakan ucapannya, dan siapa yang berterus terang dengan ucapan itu, dan siapa yang bersembunyi di malam hari dan yang berjalan (menampakkan diri) di siang hari. Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. (Surah ar-Ra’du ayat 10-11)

Sahabat yang dimuliakan,
Apabila manusia dan jin dihimpunkan di Padang Mahsyar maka setiap manusia dan jin akan diberikan Kitab Amal masing-masing. Kitab ini adalah semua catatan yang dilakukan oleh dua malaikat pencatat amal iaitu malaikat Kiraman Katibin semasa mereka hidup di dunia.

Kedua malaikat ini terkenal juga sebagai "Pencatat Yang Mulia", mereka menjadi saksi dan telah menuliskan kitab amal manusia dan jin, kitab amal akan berterbangan dari 'Arsy kearah leher tiap-tiap makhluk pada "Hari Penghakiman" di Mahsyar. Sesuai dengan beberapa surah di dalam al-Quran, iaitu:

1. Firman Allah SWT maksudnya : “ Dan datanglah tiap-tiap diri, bersama dengan dia seorang malaikat penggiring dan seorang malaikat penyaksi. (Surah Qaaf ayat 21)

2. Firman Allah SWT maksudnya : “ Inilah Kitab (catatan) Kami, yang menuturkan kepadamu dengan benar; kerana sesungguhnya Kami telah menyuruh mencatat segala perbuatan yang pernah kamu kerjakan. (Surah al-Jaatsiah ayat 29)

3. Firman Allah SWT maksudnya : “ Dan tiap-tiap manusia itu, telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetap nya kalung) pada lehernya, dan Kami keluarkan baginya di hari kiamat satu kitab yang dijumpainya dengan terbuka. Bacalah kitabmu: cukuplah dirimu sen­diri pada hari ini sebagai penghisab terhadapmu. (Surah al-Israak ayat 13-14)

Rasulullah S.A.W pernah bersabda yang bermak­sud: "Tidaklah salah seorang daripada kamu (yang lahir ke dunia) melainkan dia telah dipertemankan den­gan seorang kawannya daripada jin dan seorang kawannya daripada kalangan malaikat. Sahabat bertanya: Adakah engkau juga wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Dan aku pun. Akan tetapi Allah menolong aku daripada gangguannya, maka tidak­lah ia mendorong saya, kecuali kepada kebaikan."
Malaikat yang menjadi pendamping manusia sentiasa mengajak kepada kebaikan. Jin pendamping manusia yang disebut sebagai  Qarin adalah jenis jin yang sentiasa membisikkan kejahatan kepada manusia jika Qarin ini kafir. Tetapi jika Qarin ini Islam dan bertakwa maka Qarin ini akan membisikkan kebaikan dan sentiasa mengajak kepada beramal soleh. Seperti Qarin Rasulullah SAW yang telah masuk Islam dan sentaiasa mengajak kepada kebaikan.
Sabda Nabi S.A.W. maksudnya : "Tidak ada sesiapa diantara kamu melainkan baginya ditugaskan Qarin dari kalangan Jin, Mereka berkata : 'Walaupun kamu Ya Rasulullah?', Baginda menjawab : 'Walaupun Aku, akan tetapi Allah menolongku dan aku selamat darinya (atau - mengIslamkannya), maka dia hanya akan memerintahku melakukan perkara yang baik" (Hadis Riwayat Muslim)

Terdapat lima malaikat bersama manusia iaitu :

1. Dua malaikat menjaga pada malam hari.

2. Dua malaikat menjaga pada siang hari dan

3. Satu malaikat yang tidak pernah berpisah dengannya.

Hal tersebut dijelaskan dengan firman Allah SWT yang bermaksud : “ Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang bergantian (menjaganya), dimuka dan dibelakangnya."
(Surah Ar-Ra'd ayat 11)

Yang dimaksud malaikat yang bergantian iaitu malaikat malam dan siang yang melindunginya dari syaitan dari golongan jin dan manusia. Kedua malaikat menulis amal kebaikan dan keburukan di antara kedua bahunya, lidahnya sebagai pena, mulutnya sebagai tempat tinta dan ludahnya sebagai tinta, keduanya menulis amal manusia sampai datang hari kematiannya.

Sahabat yang dihormati,
Semasa seseorang sedang nazak maka di utuskan 4 malaikat akan memberi salam :

1- Malaikat pemberi rezeki akan memberi salam dan berkata : ” Akulah yang ditugaskan memberi rezekimu, samada di timur atau di barat bumi ini. Maka sudah sampai saat aku tidak dapat memberi rezeki lagi kepadamu walau sesuap rezeki “.

2- Malaikat yang mengurus makan dan minum memberi salam dan berkata : Akulah yang menguruskan makan dan minummu dan sebagainya samada semasa kamu berada di timur atau barat di atas muka bumi ini. Pada masa ini aku tidak dapat memberi kamu minum walau seteguk air “.

3- Malaikat yang memberi nafas memberi salam dan berkata : ” Akulah yang mengurus segala pernafasanmu semasa kamu berada di timur atau di barat di atas muka bumi ini, kini aku tidak lagi dibenarkan memberi kepadamu walau satu nafas daripada nafas-nafasmu apabila ajalmu telah sampai “.

4- Malaikat ajal memberi salam dan berkata : ” Akulah yang mengurus ajalmu dan sentiasa bersamamu semasa kamu berada di timur atau di barat di atas muka bumi ini, kini aku akan mengambil ajalmu".

Apabila 4 Malaikat telah selesai bertemu dengan insan yang nazak, maka Kiraman Katibin akan membentang segala amalan yang telah diusahakan semasa hayat di dunia. Samada usaha bersungguh-sungguh ke arah melakukan kebaikan atau usaha bersungguh-sungguh untuk melakukan kemungkaran, semua Kiraman Katibin akan timbang dengan sebaik-baik timbangan agar serasi dengan sifat Allah SWT Yang Maha Adil. (Nota : Rumusan daripada kitab  Himpunan Kisah-Kisah Malaikat. m/s : 155-156.)

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita bermuraqabah kepada Allah SWT dan yakinlah sepenuhnya bahawa Allah SWT sentiasa melihat dan memerhatikan setiap amal perbuatan yang kita lakukan. Dia telah mengutus dua malaikat sentiasa mencatat amal perbuatan kita samaada baik atau buruk. Maka perlulah kita merasa malu kepada Allah SWT  dan malu kepada dua malaikat yang ada di kanan dan kiri  jika kita sanggaup melakukan maksiat dan dosa kepada Allah SWT. Oleh itu bertaubatlah dan teruskan beramal soleh dan amal ibadah ikhlas semata-mata kerana Allah SWT supaya Kitab Amal kita bermarkah CEMERLANG dan mendapat Gred Satu untuk layak masuk syurga dan terlepas daripada di masukkan ke dalam neraka.


A NEW BEGINNING ... INSYA'ALLAH


TODAY 24TH JUN 2013 ..
 
 
ALHAMDULILLAH ..
 
 
MAY MY NEW BEGINNING B THE BEST OF IT
 
 
MAY I ENCOUNTER MORE OPENINGS AND SIGHTFUL VIEW
 
 
MAY I GATHER THE STRENGTH IN ME TO MOVE FORWARD
 
 
I FEEL ALONE BUT INSYA'ALLAH
 
 
I CAN MOVE ON
 
 
AAMIINNNN

i miss my facebook ... so sad

 
 
 
 
 
I regret so much for deactivating my fb account ..waaaaaaaaaaa so sad I miss all my friends ..wish I could read their postings everyday ..but I wanted a change in my life .. to spend m,ore time in my real life .. fb had taken me away so much and also for other reasons ... hope I can fill my time to its fullest ..insya'Allah aamiinnn
 
 

Wednesday, June 19, 2013

Kitab Zikir, Doa, Taubat Dan Istigfar

 
 
Kitab Zikir, Doa, Taubat Dan Istigfar
 
1. Anjuran untuk ingat (berzikir) kepada Allah Taala
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Allah Taala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatnya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam suatu jemaah manusia, maka Aku pun akan mengingatnya dalam suatu kumpulan makhluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari. (Shahih Muslim No.4832)
 
2. Tentang nama-nama Allah Taala dan keutamaan orang yang menghafalnya
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Nabi saw. bersabda: Allah itu memiliki sembilan puluh sembilan nama yang bagus. Barang siapa yang mampu menghafalnya, maka dia akan masuk surga. Sesungguhnya Allah itu ganjil dan Dia menyukai yang ganjil. (Shahih Muslim No.4835)
 
3. Berteguh hati dalam berdoa dan tidak berdoa dengan ucapan: Jika Engkau berkenan
 
•             Hadis riwayat Anas ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Apabila seorang di antara kamu berdoa maka hendaklah dia berteguh hati dalam berdoa serta jangan pula dia berdoa dengan mengucapkan: Ya Allah! Jika Engkau sudi maka berilah aku. Sesungguhnya Allah tidak ada yang memaksanya. (Shahih Muslim No.4837)
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila seorang di antara kamu berdoa, maka janganlah dia berkata: Ya Allah! Ampunilah aku jika Engkau sudi. Tetapi bersungguh-sungguhlah dia dalam memohon dan mohonlah perkara-perkara yang besar dan mulia (surga atau pengampunan), karena Allah tidak ada sesuatu pun yang besar bagi-Nya dari apa yang telah dianugrahkan. (Shahih Muslim No.4838)
 
4. Larangan mengharapkan kematian karena musibah yang menimpa
 
•             Hadis riwayat Anas ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Janganlah seorang di antara kamu mengharapkan kematian karena musibah yang menimpanya dan apabila dia memang harus mengharapkan, sebaiknya dia berkata: Ya Allah! Hidupkanlah aku selama kehidupan itu yang terbaik bagiku, dan matikanlah aku jika kematian itu yang terbaik bagiku. (Shahih Muslim No.4840)
 
•             Hadis riwayat Khabbab ra.:
 
Dari Qais bin Abu Hazim ia berkata: Saya datang menemui Khabbab yang sedang menderita tujuh luka bakar di perutnya, lalu dia berkata: Seandainya Rasulullah saw. tidak melarang kita untuk memohon kematian niscaya aku telah memohonnya. (Shahih Muslim No.4842)
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Janganlah seorang di antara kamu mengharapkan kematian dan jangan pula memohonnya sebelum kematian itu datang menjemputnya. Sesungguhnya apabila seorang di antara kamu meninggal dunia maka terputuslah amal perbuatannya dan sesungguhnya usia seorang mukmin itu akan menambah kebajikan (bagi dirinya). (Shahih Muslim No.4843)
 
5. Barang siapa yang suka bertemu Allah, maka Allah akan suka bertemu dengannya dan barang siapa yang tidak suka bertemu Allah, maka Allah tidak akan suka bertemu dengannya
 
•             Hadis riwayat Ubadah bin Shamit ra.:
 
Bahwa Nabi saw. bersabda: Barang siapa menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah akan menyukai pertemuan dengannya, dan barang siapa yang tidak menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah tidak akan menyukai pertemuan dengannya. (Shahih Muslim No.4844)
 
•             Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Barang siapa yang menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah akan menyukai pertemuan dengannya. Dan barang siapa yang tidak menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah tidak akan menyukai pertemuan dengannya. Aku bertanya: Wahai baginda, bagaimana dengan kebencian terhadap kematian karena semua kita membenci kematian? Beliau menjawab: Bukan begitu, tetapi seorang mukmin apabila diberi kabar gembira dengan rahmat Allah, keridaan dan surga-Nya, maka dia akan senang bertemu dengan Allah dan Allah akan senang bertemu dengannya. Dan sesungguhnya orang kafir apabila diberitahukan tentang siksaan serta kemurkaan Allah, maka dia akan membenci pertemuan dengan Allah sehingga Allah pun akan membenci pertemuan dengannya. (Shahih Muslim No.4845)
 
•             Hadis riwayat Abu Musa ra.:
 
Nabi saw. bersabda: Barang siapa yang menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah menyukai pertemuan dengannya. Dan barang siapa yang tidak menyukai pertemuan dengan Allah, maka Allah tidak akan menyukai pertemuan dengannya. (Shahih Muslim No.4848)
 
6. Makruh berdoa agar segera diturunkan siksaan di dunia
 
•             Hadis riwayat Anas ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. menjenguk seorang lelaki kaum muslimin yang telah lemah sekali sehingga (keadaannya) seperti anak burung. Rasulullah saw. bertanya kepada lelaki itu: Apakah kamu pernah berdoa memohon sesuatu? Lelaki itu menjawab: Ya, aku berdoa: Ya Allah! Apa yang hendak Engkau siksa aku di akhirat, maka laksanakanlah segera di dunia. Lalu Rasulullah saw. bersabda: Maha Suci Allah! Kamu tidak akan kuat atau tidak akan mampu menanggungnya. Kenapa kamu tidak berdoa dengan: Ya Allah! Berikan kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat serta jagalah kami dari siksa neraka. Ia (Anas) berkata: Kemudian Rasulullah saw. berdoa kepada Allah untuknya sehingga Allah pun menyembuhkannya. (Shahih Muslim No.4853)
 
7. Keutamaan majelis zikir
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Dari Nabi saw., beliau bersabda: Sesungguhnya Allah Yang Maha Memberkahi lagi Maha Tinggi memiliki banyak malaikat yang selalu mengadakan perjalanan yang jumlahnya melebihi malaikat pencatat amal, mereka senantiasa mencari majelis-majelis zikir. Apabila mereka mendapati satu majelis zikir, maka mereka akan ikut duduk bersama mereka dan mengelilingi dengan sayap-sayapnya hingga memenuhi jarak antara mereka dengan langit dunia. Apabila para peserta majelis telah berpencar mereka naik menuju ke langit. Beliau melanjutkan: Lalu Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Agung menanyakan mereka padahal Dia lebih mengetahui daripada mereka: Dari manakah kamu sekalian? Mereka menjawab: Kami datang dari tempat hamba-hamba-Mu di dunia yang sedang mensucikan, mengagungkan, membesarkan, memuji dan memohon kepada Engkau. Allah bertanya lagi: Apa yang mereka mohonkan kepada Aku? Para malaikat itu menjawab: Mereka memohon surga-Mu. Allah bertanya lagi: Apakah mereka sudah pernah melihat surga-Ku? Para malaikat itu menjawab: Belum wahai Tuhan kami. Allah berfirman: Apalagi jika mereka telah melihat surga-Ku? Para malaikat itu berkata lagi: Mereka juga memohon perlindungan kepada-Mu. Allah bertanya: Dari apakah mereka memohon perlindungan-Ku? Para malaikat menjawab: Dari neraka-Mu, wahai Tuhan kami. Allah bertanya: Apakah mereka sudah pernah melihat neraka-Ku? Para malaikat menjawab: Belum. Allah berfirman: Apalagi seandainya mereka pernah melihat neraka-Ku? Para malaikat itu melanjutkan: Dan mereka juga memohon ampunan dari-Mu. Beliau bersabda kemudian Allah berfirman: Aku sudah mengampuni mereka dan sudah memberikan apa yang mereka minta dan Aku juga telah memberikan perlindungan kepada mereka dari apa yang mereka takutkan. Beliau melanjutkan lagi lalu para malaikat itu berkata: Wahai Tuhan kami! Di antara mereka terdapat si Fulan yaitu seorang yang penuh dosa yang kebetulan lewat lalu duduk ikut berzikir bersama mereka. Beliau berkata lalu Allah menjawab: Aku juga telah mengampuninya karena mereka adalah kaum yang tidak akan sengsara orang yang ikut duduk bersama mereka. (Shahih Muslim No.4854)
 
 
8. Keutamaan membaca tahlil, membaca tasbih dan berdoa
 
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Barang siapa yang membaca: "Tidak ada Tuhan selain Allah semata, Yang tiada sekutu bagi-Nya, kepunyaan-Nyalah segenap kerajaan dan milik-Nyalah segala pujian serta Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu", setiap hari sebanyak seratus kali, maka dia akan mendapat pahala yang sama besarnya dengan membebaskan sepuluh orang budak dan akan dicatat untuknya seratus kebajikan serta dihapus darinya seratus keburukan. Baginya hal itu adalah satu perlindungan dari setan mulai dari pagi hari sampai sore. Tidak ada seorang pun yang lebih utama dari orang yang melakukan hal itu kecuali orang yang lebih banyak dari itu. Barang siapa yang membaca: "Maha Suci Allah dan dengan memuji-Nya", sebanyak seratus kali setiap hari, maka akan terhapuslah semua dosanya sekalipun dosanya itu sebanyak buih di lautan. (Shahih Muslim No.4857)
 
•             Hadis riwayat Abu Ayyub Al-Anshari ra.:
 
Dari Nabi saw., beliau bersabda: Barang siapa yang membaca: "Tidak ada Tuhan selain Allah semata, Yang tiada sekutu bagi-Nya, kepunyaan-Nyalah segenap kerajaan dan milik-Nyalah segala pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu", sebanyak sepuluh kali, maka dia laksana orang yang telah memerdekakan empat orang budak dari putra Ismail. (Shahih Muslim No.4859)
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Dua kalimat yang ringan untuk diucapkan, tetapi berat dalam timbangan dan disukai oleh Allah Yang Maha Pengasih, yaitu: "Maha Suci Allah dengan segala pujian-Nya dan Maha Suci Allah Tuhan Yang Maha Agung". (Shahih Muslim No.4860)
 
9. Anjuran merendahkan suara ketika berzikir
 
•             Hadis riwayat Abu Musa ra., ia berkata:
 
Ketika kami sedang bersama Rasulullah saw. dalam suatu perjalanan, mulailah orang-orang mengeraskan suara mereka dalam membaca takbir lalu bersabdalah beliau: Wahai manusia, rendahkanlah suara kamu sekalian! Karena kamu sekalian sesungguhnya tidak sedang memohon kepada yang tuli maupun yang gaib bahkan kamu sekalian sedang memohon kepada Tuhan Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat Yang selalu bersama kamu sekalian. Aku pada saat itu berada di belakang beliau sambil mengucapkan: "Laa haula wa laa quwata illa billah", (Tidak ada daya dan kekuatan kecuali berkat bantuan Allah). Rasulullah saw. berkata: Wahai Abdullah bin Qais! Maukah kamu aku tunjukkan kepada salah-satu kekayaan surga yang tersimpan? Aku menjawab: Tentu, wahai Rasulullah. Beliau bersabda: Yaitu ucapan: "Laa haula wa laa quwata illa billah". (Shahih Muslim No.4873)
 
•             Hadis riwayat Abu Bakar ra.:
 
Bahwasanya ia pernah berkata kepada Rasulullah saw.: Ajarkanlah kepadaku suatu doa yang akan aku baca dalam salatku. Beliau bersabda: Bacalah! "Ya Allah, sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri, suatu penganiayaan yang cukup besar", menurut Qutaibah penganiayaan yang banyak, "Dan tidak ada yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Engkau. Berikanlah kepadaku ampunan dari sisi-Mu dan kasihanilah aku, karena sesungguhnya Engkau adalah Zat Yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih". (Shahih Muslim No.4876)
 
10. Mohon perlindungan dari kelemahan, kemalasan dan lainnya
 
•             Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. biasa berdoa: Ya Allah! Aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan, kemalasan, sifat pengecut, menyia-nyiakan usia dan dari sifat kikir. Aku juga berlindung kepada-Mu dari siksa kubur dan dari fitnah kehidupan serta kematian. (Shahih Muslim No.4878)
 
11. Mohon perlindungan dari takdir yang buruk dan kesengsaraan serta lainnya
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Bahwa Nabi saw. selalu memohon perlindungan dari takdir yang jelek, bencana kesengsaraan, kejahatan musuh serta dari cobaan yang sangat berat. (Shahih Muslim No.4880)
 
12. Doa ketika akan tidur dan berbaring di atas peraduan
 
•             Hadis riwayat Barra' bin Azib ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila kamu hendak berbaring ke tempat peraduanmu, maka berwudulah seperti wudu untuk salat, kemudian berbaringlah di atas sisi kananmu lalu bacalah doa: (Ya Allah! Sesungguhnya aku menyerahkan diriku kepada-Mu, dan aku serahkan segala urusanku kepada-Mu, dan aku baringkan tubuhku ke hadapan-Mu karena mengharapkan pahala-Mu dan takut akan siksa-Mu, tidak ada tempat berlindung dan tidak ada pula yang dapat menyelamatkan diri kecuali kembali kepada-Mu, aku beriman dengan kitab-Mu yang Engkau turunkan dan dengan nabi-Mu yang Engkau utus). Jadikanlah semua itu sebagai ucapanmu yang terakhir karena apabila kamu mati pada malam itu, maka kamu telah mati dalam keadaan fitrah. (Barra') berkata: Aku mengulang-ulangi kalimat-kalimat tersebut untuk mengingatnya. Aku ucapkan: Aku beriman kepada rasul-Mu yang Engkau utus. Rasulullah saw. bersabda: Ucapkanlah! Aku beriman dengan nabi-Mu yang telah Engkau utus. (Shahih Muslim No.4884)
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila seorang dari kamu sekalian ingin berbaring ke tempat tidurnya, maka hendaklah ia memegang ujung kainnya lalu kirapkanlah tempat tidurnya (menghilangkan debu) serta bacalah bismillah, sebab dia tidak mengetahui apa yang tinggalkan setelahnya di atas tempat tidurnya itu. Kemudian jika ia hendak berbaring, maka berbaringlah di atas sisi kanannya dan bacalah doa: "Maha Suci Engkau, ya Allah Tuhanku, karena Engkaulah aku membaringkan tubuhku dan karena Engkau pulalah aku mengangkatnya. Apabila Engkau mencabut jiwaku, maka ampunilah ia dan apabila Engkau melepaskannya (menghidupkan) maka jagalah ia sebagaimana Engkau menjaga hamba-hamba-Mu yang saleh". (Shahih Muslim No.4889)
 
13. Mohon perlindungan dari kejahatan yang dilakukan dan yang belum dilakukan
 
•             Hadis riwayat Ibnu Abbas ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. pernah berdoa dengan membaca: "Ya Allah, kepada-Mulah aku berserah diri dan kepada-Mulah aku beriman, terhadap-Mu aku bertawakkal dan kepada-Mu aku kembali serta dengan (pertolongan) Engkau aku berperang. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung dengan kemuliaan-Mu, tidak ada Tuhan selain Engkau, agar Engkau tidak menyesatkan aku, Engkaulah Yang Maha Hidup dan tidak akan mati sedang jin dan manusia semuanya akan mati". (Shahih Muslim No.4894)
 
•             Hadis riwayat Abu Musa Al-Asy`ari ra.:
 
Bahwa Nabi saw. selalu berdoa dengan membaca: "Ya Allah, ampunilah kesalahan dan kebodohanku, dan juga sikap berlebihanku dalam segala urusanku dan segala yang Engkau lebih mengetahui daripadaku. Ya Allah! Ampunilah kesungguhanku dan kelakarku, dan ketidaksengajaanku dan kesengajaanku serta semua yang ada di sisiku. Ya Allah, ampunilah dosa yang telah aku lakukan dan yang belum aku lakukan, yang aku lakukan secara sembunyi maupun yang aku lakukan secara terang-terangan serta segala yang Engkau lebih mengetahui daripadaku. Engkaulah Yang Maha Mendahului dan Yang Maha Mengakhiri dan Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu". (Shahih Muslim No.4896)
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. berdoa: "Tidak ada Tuhan selain Allah semata, Tuhan Yang memenangkan tentara-Nya, Tuhan Yang menolong hamba-Nya, Tuhan Yang mengalahkan golongan-golongan kafir, maka tidak ada sesuatu pun (yang abadi) selain-Nya". (Shahih Muslim No.4903)
 
14. Bertasbih pada permulaan siang dan ketika hendak tidur
 
•             Hadis riwayat Ali bin Abu Thalib ra.:
 
Bahwa Fatimah mengeluhkan tangannya (yang terluka) akibat alat penumbuk biji-bijian. Dan Nabi saw. mendapatkan seorang tawanan (untuk dijadikan pelayan), maka berangkatlah Fatimah menemui Nabi saw. namun ia tidak menjumpai beliau tetapi ia bertemu dengan Aisyah, lalu diceritakanlah maksud kedatangannya kepada Aisyah. Ketika Nabi saw. datang, Aisyah menceritakan kepada beliau tentang kedatangan Fatimah. Nabi saw. segera menemui kami pada saat kami telah berbaring di tempat tidur, kemudian kami pun beranjak bangun ingin menghampiri beliau tetapi Nabi saw. berkata: Tetaplah di tempat kalian! Lalu beliau duduk di antara kami berdua sehingga aku dapat merasakan di dadaku dinginnya telapak kaki beliau. Kemudian beliau bersabda: Maukah kamu berdua aku ajarkan sesuatu yang lebih baik daripada apa yang kamu berdua minta yaitu ketika kalian hendak berbaring ke tempat tidur, bacalah takbir sebanyak tiga puluh empat kali, tasbih sebanyak tiga puluh tiga kali serta tahmid sebanyak tiga puluh tiga kali karena hal itu lebih baik bagi kamu berdua daripada seorang pelayan. (Shahih Muslim No.4906)
 
15. Anjuran berdoa ketika mendengar suara ayam jantan
 
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
 
Bahwa Nabi saw. bersabda: Jika kamu sekalian mendengar suara kokok ayam jantan, maka mohonlah karunia Allah karena sesungguhnya binatang tersebut telah melihat malaikat dan jika kamu sekalian mendengar suara ringkikan keledai, maka mohonlah perlindungan kepada Allah dari godaan setan, karena binatang tersebut telah melihat setan. (Shahih Muslim No.4908)
 
16. Doa ketika tertimpa kesusahan
 
•             Hadis riwayat Ibnu Abbas ra.:
 
Bahwa Nabi saw. ketika tertimpa Kesusahan, beliau berdoa: "Tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Agung lagi Maha Penyantun, tidak ada Tuhan selain Allah Tuhan Yang Memiliki Arsy nan Agung, tidak ada Tuhan selain Allah Tuhan segenap langit, Tuhan bumi serta Tuhan Arsy nan Mulia". (Shahih Muslim No.4909)
17. Menerangkan seorang yang berdoa akan dikabulkan selama dia tidak cepat berkata: Aku telah berdoa tetapi tidak dikabulkan
•             Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Akan dikabulkan doa seseorang di antara kamu sekalian selama dia tidak terburu-buru berkata: Aku sudah berdoa, tetapi aku tidak atau belum dikabulkan. (Shahih Muslim No.4916)
 
18. Tentang mayoritas ahli surga adalah dari orang-orang miskin dan mayoritas ahli neraka dari kaum wanita serta mengenai fitnah kaum wanita
 
•             Hadis riwayat Usamah bin Zaid ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Aku berdiri di depan pintu surga, tiba-tiba aku melihat mayoritas yang memasukinya adalah orang-orang miskin dan aku juga melihat para penguasa (di dunia) dalam keadaan tertahan, kecuali penghuni neraka yang telah diperintahkan kepada mereka untuk memasuki neraka. Dan aku juga berdiri di depan pintu neraka, ternyata mayoritas yang memasukinya adalah dari kaum wanita. (Shahih Muslim No.4919)
 
•             Hadis riwayat Imran bin Hushain ra.:
 
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya yang paling sedikit menempati surga adalah kaum wanita. (Shahih Muslim No.4921)
 
•             Hadis riwayat Usamah bin Zaid ra., ia berkata:
 
Rasulullah saw. bersabda: Aku tidak meninggalkan satu fitnah pun setelahku yang lebih membahayakan kaum lelaki daripada kaum wanita. (Shahih Muslim No.4923)
 
19. Kisah tiga orang penghuni gua dan tawasul dengan amal saleh
 
•             Hadis riwayat Abdullah bin Umar ra.:
 
Dari Rasulullah saw., beliau bersabda: Ketika tiga orang pemuda sedang berjalan, tiba-tiba turunlah hujan lalu mereka pun berlindung di dalam sebuah gua yang terdapat di perut gunung. Sekonyong-konyong jatuhlah sebuah batu besar dari atas gunung menutupi mulut gua yang akhirnya mengurung mereka. Kemudian sebagian mereka berkata kepada sebagian yang lain: Ingatlah amal saleh yang pernah kamu lakukan untuk Allah, lalu mohonlah kepada Allah dengan amal tersebut agar Allah berkenan menggeser batu besar itu.
 
Salah seorang dari mereka berdoa: Ya Allah, sesungguhnya dahulu aku mempunyai kedua orang tua yang telah lanjut usia, seorang istri dan beberapa orang anak yang masih kecil di mana akulah yang memelihara mereka. Setelah aku mengandangkan hewan-hewan ternakku, aku segera memerah susunya dan memulai dengan kedua orang tuaku terdahulu untuk aku minumkan sebelum anak-anakku.
 
Suatu hari aku terlalu jauh mencari kayu (bakar) sehingga tidak dapat kembali kecuali pada sore hari di saat aku menemui kedua orang tuaku sudah lelap tertidur. Aku pun segera memerah susu seperti biasa lalu membawa susu perahan tersebut. Aku berdiri di dekat kepala kedua orang tuaku karena tidak ingin membangunkan keduanya dari tidur namun aku pun tidak ingin meminumkan anak-anakku sebelum mereka berdua padahal mereka menjerit-jerit kelaparan di bawah telapak kakiku. Dan begitulah keadaanku bersama mereka sampai terbit fajar. Jika Engkau mengetahui bahwa aku melakukan itu untuk mengharap keridaan-Mu, maka bukalah sedikit celahan untuk kami agar kami dapat melihat langit. Lalu Allah menciptakan sebuah celahan sehingga mereka dapat melihat langit.
 
Yang lainnya kemudian berdoa: Ya Allah, sesungguhnya dahulu aku pernah mempunyai saudara seorang puteri paman yang sangat aku cintai, seperti cintanya seorang lelaki terhadap seorang wanita. Aku memohon kepadanya untuk menyerahkan dirinya tetapi ia menolak kecuali kalau aku memberikannya seratus dinar. Aku pun bersusah payah sampai berhasillah aku mengumpulkan seratus dinar yang segera aku berikan kepadanya. Ketika aku telah berada di antara kedua kakinya (selangkangan) ia berkata: Wahai hamba Allah, takutlah kepada Allah dan janganlah kamu merenggut keperawanan kecuali dengan pernikahan yang sah terlebih dahulu. Seketika itu aku pun beranjak meninggalkannya. Jika Engkau mengetahui bahwa aku melakukan itu untuk mencari keridaan-Mu, maka ciptakanlah sebuah celahan lagi untuk kami.
 
Kemudian Allah pun membuat sebuah celahan lagi untuk mereka. Yang lainnya berdoa: Ya Allah, sesungguhnya aku pernah mempekerjakan seorang pekerja dengan upah enam belas ritel beras (padi). Ketika ia sudah merampungkan pekerjaannya, ia berkata: Berikanlah upahku! Lalu aku pun menyerahkan upahnya yang sebesar enam belas ritel beras namun ia menolaknya. Kemudian aku terus menanami padinya itu sehingga aku dapat mengumpulkan beberapa ekor sapi berikut penggembalanya dari hasil padinya itu. Satu hari dia datang lagi kepadaku dan berkata: Takutlah kepada Allah dan janganlah kamu menzalimi hakku! Aku pun menjawab: Hampirilah sapi-sapi itu berikut penggembalanya lalu ambillah semuanya!
 
Dia berkata: Takutlah kepada Allah dan janganlah kamu mengolok-olokku! Aku pun berkata lagi kepadanya: Sesungguhnya aku tidak mengolok-olokmu, ambillah sapi-sapi itu berikut penggembalanya! Lalu ia pun mengambilnya dan dibawa pergi. Jika Engkau mengetahui bahwa aku melakukan itu untuk mengharap keridaan-Mu, maka bukakanlah untuk kami sedikit celahan lagi yang tersisa. Akhirnya Allah membukakan celahan yang tersisa itu. (Shahih Muslim No.4926)
 
 

Monday, June 17, 2013

Inheritors of the Garden~Mufti Menk 2013


GANJARAN PAHALA SABAR ....


 
Orang yang sabar akan mendapat pahala yang tidak terbatas dan terhingga daripada Allah.
“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (az-Zumar: 10)


2) Orang yang sabar mendapat kekuatan daripada Allah SWT
“Sesungguhnya Allah beserta dengan orang-orang yang sabar.” (al-Anfal: 46)


3) Orang yang sabar mendapatkan cinta Allah SWT
“Allah menyukai orang-orang yang sabar.” (ali-Imran: 146)


4) Orang yang sabar mendapat kebaikan di akhirat kelak
“Dan orang-orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik), (iaitu) syurga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang soleh daripada bapa-bapanya, isteri-isterinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka daripada semua pintu; (sambil mengucapkan): “Salamun ‘alaikum bima sobartum,” maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (ar-Ra’du: 22-24)

5) Nilaikan musibah dengan penuh kesabaran. Jika hal itu terjadi atas keinginan Allah maka Dia telah menyediakan pahala.
“Maka bersabarlah, sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertakwa.” (Hud: 49)


6) Orang yang bersabar termasuk orang-orang yang beruntung dan mendapat kemenangan.
“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.” (ali-Imran: 200)


7) Orang bersabar memperoleh keampunan dan pahala yang besar.
“Kecuali orang-orang yang sabar (terhadap bencana), dan mengerjakan amal-amal soleh; mereka itu beroleh keampunan dan pahala yang besar.” (Hud: 11)


8) Orang yang bersabar akan mendapat selawat, rahmat dan hadiah daripada Allah sebagai bentuk kerelaan dan kecintaan-Nya kepada mereka.
“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali).” Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (al-Baqarah: 155-157)
 


9) Jika anda bersabar atas musibah-musibah yang menimpa anda maka anda juga akan menyaksikan dosa-dosa yang anda lakukan berguguran bagaikan daun yang berjatuhan pada musim gugur.
 
“Tidaklah setiap muslim yang ditimpa suatu penyakit atau yang lainnya kecuali Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahannya bagaikan pohon yang menggugurkan daun-daunnya.” (Hadis Riwayat Bukhari)
 
 
 

Wednesday, June 12, 2013

A Story of Great Repentance | Allah is The Most Forgivingᴴᴰ


BISMILLAH ...

 

Powerful benefits of saying “Bismillah”

بسم الله الرحمن الرحيم
In the name of Allah, the Most Beneficent in Mercy, the Most Merciful

Some Powerful benefits of saying “Bismillah”

on many and various occasions

All the movements of a Muslim accompanied with the saying “bismillah” are protected from the trickery of Satan as the tradition says:
“أغلق بابك وذكر اسم الله عز وجل فإن الشيطان لا بفتح بابا مغلقا وأطفئ مصباحك واذكر اسم الله وخمر إناءك ولو بعود تغرضة علبه واذكر اسم الله وأوك سقاءك واذكر اسم الله عز وجل “
“Shut/lock your door and mention the name of Allah Most Almighty and Majestic upon it for the Satan does not open a locked (or closed) door, and put out your lamps and mention the name of Allah, and cover your utensils even with a stick and mention the name of Allah, and close your containers and mention the name of Allah Most Almighty and Majestic upon it.” [Reported by Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Da`ood, and Timidthi]
And on Jabir ibn Abdullah may Allah be pleased with him, who said that he heard the Prophet, peace and blessings of Allah be upon him, say:
إذا دخل الرجل بيته فذكر الله عند دخوله وعند طعامه قال الشيطان: لا مبيت لكم ولا عشاء، وإذا دخل فلم يذكر الله عند دخوله قال الشيطان: أدركتم المبيت، فإذا لم يذكر الله عند طعامه قال: أدركتم المبيت والعشاء
“If a man remembers Allah as he enters his house and when he takes food, the Satan says: no place to stay the night and no food. And if he doesn’t remember Allah as he enters his house the Satan says: I found a place to spend the night. And if he doesn’t remember Allah as he takes food the Shaitan says: I have found a place to stay the night and have dinner.” [Reported by Muslim and Ahmad]
Abu Tamimah al-Hujaimi narrated upon the person who was riding behind the Prophet, may Allah’s peace and blessing be upon him:
وعن أبي تميمة الهجيمي عمن كان ردف النبي صلى الله عليه وسلم قال كنت ردفه على حمار فعثر الحمار فقلت تعس الشيطان فقال لي النبي صلى الله عليه وسلم لا تقل تعس الشيطان فإنك إذا قلت تعس الشيطان تعاظم في نفسه وقال صرعته بقوتي وإذا قلت بسم الله تصاغرت إليه نفسه حتى يكون أصغر من ذباب [رواه أحمد بإسناد جيد والبيهقي والحاكم إلا أنه قال ( صحيح ) وإذا قيل بسم الله خنس حتى يصير مثل الذباب
“I was riding behind the Prophet, may the peace and blessing of Allah be upon him, on a donkey when it tripped, so I said ‘may the curse be upon the Satan’ whereupon the Prophet, peace and blessing be upon him, said to me: “Do not say ‘curse be upon the Satan’ because if you say this he aggrandizes himself and says ‘I have made him stumble by my power,’ but if you say ‘in the name of Allah’ he grows small in himself until he becomes smaller than a fly.” [Reported by Ahmad, al-Baihaqi and al-Hakim, and al-Albani verified it in Sahih at-Targheeb 3/118 no. 3129] and in another version “…but if you say ‘in the name of Allah, he shrinks away until he is smaller than a fly.”
The protection against the Satan is to say “bismillah” (in the name of Allah) since this is the major weapon as mentioned above, and we also find in the traditions that the Messenger of Allah, peace and blessings of Allah be upon him, said:
ستر ما بين الجن وعورات بني آدم إذا دخل الخلاء أن يقول بسم الله
“The screen between the jinn and the nakedness of the children of Adam when they go to the bathroom is to say  “bismillah” (in the name of Allah).” [Reported by Ahmad, Ibn Majah, at-Tabrani and others and confirmed] Note that it is not allowed to mention Allah’s name in the bathroom and thus one says it before entering as it is reported by Bukhari and others one should say before entering the toilet:
بِسْمِ الله  اللّهُـمَّ إِنِّـي أَعـوذُ بِـكَ مِـنَ الْخُـبْثِ وَالْخَبائِث “In the name of Allah. O Allah, I take refuge with you from all evil and evil-doers.” And after leaving the toilet: غُفْـرانَك ‘I ask You (Allah)  for forgiveness.’
And concerning the food we eat and animals we slaughter for food, Allah the Most Blessed and Exalted said:                                               فَكُلُواْ مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللّهِ عَلَيْهِ إِن كُنتُمْ بِآيَاتِهِ مُؤْمِنِينَ
“Then eat of that over which the name of Allah has been mentioned, if you believe in His signs.” 6:118]
And Allah the Most Blessed and Exalted said
وَمَا لَكُمْ أَلاَّ تَأْكُلُواْ مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللّهِ عَلَيْهِ وَقَدْ فَصَّلَ لَكُم مَّا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ إِلاَّ مَا اضْطُرِرْتُمْ إِلَيْهِ
وَإِنَّ كَثِيرًا لَّيُضِلُّونَ بِأَهْوَائِهِم بِغَيْرِ عِلْمٍ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِالْمُعْتَدِينَ
“Why should you not eat of that over which Allah’s name has been mentioned, when He has already given you explicit knowledge of those things which He has forbidden for you, except in a case of extreme helplessness? As regards the majority of the people, they following their caprices, say misleading things without any knowledge. Your Lord best knows transgressors” [The Quran: al-An’aam 6:119]
And Allah the Most Blessed and Exalted said
وَلاَ تَأْكُلُواْ مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ وَإِنَّ الشَّيَاطِينَ لَيُوحُونَ إِلَى أَوْلِيَآئِهِمْ لِيُجَادِلُوكُمْ وَإِنْ أَطَعْتُمُوهُمْ إِنَّكُمْ لَمُشْرِكُونَ
Do not eat of that on which Allah’s Name has not been pronounced for sure it is rebellious sin.  Certainly the devils do inspire their friends to dispute with you, and if you obey them then you would indeed be polytheists and idolaters. [The Quran: al-An’aam 6:121]
The Prophet, peace and blessings of Allah be upon him, said:
” إن الشيطان يستحل الطعام أن لا يذكر اسم الله تعالى عليه “
“Verily the Satan deems as legal (for himself) the food that does not have the name of Allah mentioned upon it.” [Reported by Muslim]
And  the Prophet, peace and blessings of Allah be upon him, said:
“قال إبليس : كل خلقك بينت رزقه ؛ ففيم رزقي ؟ قال : فيما لم يذكر اسمي عليه
“Iblees (the Satan) said: everybody’s sustenance has been determined so what is my sustenance? He (Allah) said: What has not had My name mentioned upon it.” [Reported by Abu as-Sheikh, and Abu Nu’aim, and Deya`a al-Maqdasi, and verified by al-Albani in as-Silsalah as-Sahihah no. 807]
And  the Prophet, peace and blessings of Allah be upon him, said:
“ما أنهر الدم وذكر اسم الله عليه فكلوا…”
“What spills and drains the blood (from the animal), and the name of Allah has been mentioned over it, then you may eat of it…”[Reported by al-Bukhari, Muslim, Abu Da`ood, Timidthi, an-Nasa`e,  Ibn Majah, and others]
And on Eidi ibn Hatim, may Allah be pleased with him:
عن عدي بن حاتم قال : قلت : يا رسول الله إني أرسل كلبي وأسمي , قال : إن أرسلت كلبك وسميت فأخذ فقتل فكل , وإن أكل منه فلا تأكل , فإنما أمسك على نفسه , قلت : إني أرسل كلبي أجد معه كلبا آخر لا أدري أيهما أخذه ؟ قال : فلا تأكل فإنما سميت على كلبك ولم تسم على غيره  وفي رواية: ” وإذا أرسلت كلبك المعلم فوجدت معه كلباً آخر فلا تأكل ، فإنك إنما سميت على كلبك ولم تسم على غيره  [وفي رواية] :“إذا أرسلت كلبك المعلم فاذكر اسم الله ، فإن وجدت مع كلبك كلباً غيره وقد قتل فلا تأكل ، فإنك لا تدري أيهما قتله.“ متفق عليه
And Eidi Ibn Hatim, may Allah be pleased with him, said to the Prophet (peace be on him), O Messenger of Allah I send my dog and mention the name of Allah. The Prophet said: “If you send your dog and mention the name of Allah, then he goes and kills, then eat that which he catches for you, but if he eats from it do not eat from it since he only killed it for himself.”  Eidi Ibn Hatim said: Suppose I send my dog but I find another dog at the game, and I do not know which dog caught it?” The Prophet, peace be on him, replied, “Do not eat it, for while you mentioned the name of Allah over your dog, you did not mention it over the other dog.” [Reported by Bukhari and Muslim]
Abdullah ibn Masood, may Allah be pleased with him, narrated that the Messenger of Allah, peace and blessings of Allah be upon him, said:
أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: أتاني داعي الجن، فذهبت معه، فقرأت عليهم القرآن، قال: فانطلق بنا فأرانا آثارهم وآثار نيرانهم، وسألوه الزاد فقال:  لكم كل عظم ذكر اسم الله عليه يقع في أيديكم، أوفر ما يكون لحما، وكل بعرة علف لدوابكم. فقال رسول الله: فلا تستنجوا بهما فإنهما طعام إخوانكم .
A caller of the Jinn came to me so I went with him and read the Qur`an on them. He (ibn Masood) said: We went and saw their tracks and the evidence of the fires. They had asked him for provisions, and he said: You have every bone that the name of Allah has been mentioned upon as bountiful with meat as it ever was, and every dung dropping is the provision for your beasts.” So the Messenger of Allah said (to us): Therefore do no clean yourselves (after the call of nature) with these two (i.e. bones and dung) since they are the food of your brothers.” [Reported by Muslim]

The KEY to Paradise - Powerful Lecture! ᴴᴰ


Buried Alive!! - Eye Opening Islamic Reminder ᴴᴰ


Allah does not Love the Arrogant || Powerful Islamic Video ᴴᴰ


Loving ALLAH ᴴᴰ ┇ Emotional ┇ By Sheikh Tawfique Chowdhury ┇ The Daily R...


What Have You Sacrificed ᴴᴰ ┇ Emotional Reminder ┇ Mufti Ismail Menk ┇ T...


Only A Sound Heart! ᴴᴰ ┇ Must Watch ┇ By Ustadha Yasmin Mogahed ┇ The Da...


Tuesday, June 4, 2013

SOLAT SUNAT AWWABIN ...

 

 

CARA SOLAT SUNAT AWWABIN


Bagi memelihara keteguhan iman dan menghapuskan dosa, adalah digalakkan melakukan solat sunat Awwabin/Hizful Iman sebanyak 4 rakaat (2 salam) atau 6 rakaat
( 3 salam). Dilakukan sebelum bercakap-cakap selepas fardhu Maghrib.
Fadhilat Solat Awwabin
 
Sabda Nabi saw yang bermaksud:

“Sesiapa yang bersembahyang enam rakaat sesudah Maghrib tiada diselang antaranya dengan sesuatu bicara nescaya samalah pahalanya dengan ibadat dua belas tahun.’
 
Riwayat Ibnu Majah, Ibn Khuzaimah dan At-Turmuzi.



Sebelum mendirikan solat, sunat membaca doa berikut ;
 

doaawwabin
 
Ertinya :

Selamat datang kepada malaikat yang bertugas malam, selamat datang kepada dua malaikat pencatat yang mulia,  tulislah dalam rekodkau bahawa Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu hambaNya dan UtusanNya, Aku bersaksi bahawa syurga itu benar, neraka itu benar, kalam itu benar, Aku bersaksi bahawa qiamat itu benar dan pasti akan datang, tidak ragu-ragu lagi, Allah akan bangkitkan mayat dari kubur. Ya Allah simpanlah di sisiMu penyaksian ini untuk hari yang aku perlukan padanya.Ya Allah simpanlah dengannya amalanku, ampunlah dengannya dosaku, beratlah dengannya timbanganku, yang baik, dan pastikanlah dengannya pencapaian cita-citaku dan perkenanlah untukku Ya Allah Tuhan Yang Maha Pemurah.
 
Lafaz Niat Sembahyang Sunnat Awwabin



a) Pada dua rakaat yang pertama
 
 
niatawabin1
 
 
(Sahaja Aku solat sunat Awwabinn serta memelihara iman, 2 rakaat kerana Allah Taala)
Bacalah selepas membaca Al-Fatihah pada kedua-dua rakaat
 
 
1. Surah al-Qadr 1 kali
2. Surah al-Ikhlas
6 kali
3. Surah al-Falaq
1 kali
4. Surah al-Naas
1 kali
selepas itu beri salam, baca doa ini..
 
 
doasunatAwwabin
 
 
Ya Allah! Sesungguhnya Aku menyerahkan imanku kepada peliharaan Mu, maka imanku itu,
semasa hidupku, semasa matiku, dan selepas matiku. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”
 
 
b) Pada dua rakaat yang kedua
 
 
sunatAwwabin
 
 
Sahaja aku sembahyang sunnat awwabindua rakaat kerana Allah Ta’ala
 
 
Selepas membaca al-Fatihah pada rakaat yang pertama, bacalah surah al-Kafirun dan pada rakaat kedua selepas al-Fatihah bacalah surah al-Ikhlas.
c) Pada dua rakaat yang ketiga


niatawabin1


(Sahaja aku solat sunat awwabin serta Istikharah 2 rakaat kerana Allah Taala)
Selepas membaca al-Fatihah pada rakaat yang pertama, bacalah surah al-Kafirun dan pada rakaat kedua selepas al-Fatihah bacalah surah al-Ikhlas.
 
 
terimakasih ..
 
jazak ALLAH khayr
 
http://epanduan.wordpress.com/2009/08/05/cara-solat-sunat-awwabin/
 
 
 

Umar Ibn Al-Khattab RA